Mengapa Perempuan Orgasme

Apa yang Anda rasakan saat menyaksikan pasangan perempuan mencapai klimaks atau orgasme? Memang ada dua perubahan secara fisik yang dialami tubuh seorang perempuan saat orgasme. Apa saja?

Pertama, vasocongestion, darah berkumpul dalam payudara dan Mrs V. Ini mengakibatkan payudara dan Mrs V menjadi lebih besar, tubuh merasa hangat atau panas untuk disentuh, perubahan warna payudara dan alat kelamin, dan pelumasan Mrs V.

Kedua, myotonia atau ketegangan otot-otot syaraf (neuromuscular), terbentuknya energi/kekuatan dalam ujung-ujung syaraf dan otot-otot dari seluruh tubuh. Ini merupakan ketegangan seksual, bukan ketegangan yang buruk yang dialami sebagai akibat dari perasaan negatif.

Anda mungkin mengalami mytonia yang kuat karena merasakan penuh atau keeratan dalam tubuh Anda sebelum orgasme, titik dimana tidak bisa kembali. Beberapa perempuan sendiri saat berhadapan dengan myotonia yang kuat tidak bisa membiarkan diri mereka sendiri lebih jauh, melepaskannya, dan oleh karena itu mereka tidak mengalami orgasme.

Anda juga harus ketahui, bahwa beberapa penyakit yang mempengaruhi aliran darah, otot-otot, atau syaraf-syaraf bisa membatasi atau mencegah myotonia dan vasocongestion. Artinya mengganggu anda mencapai orgasme dan klimaks.

Jika Anda tidak bisa mengalami myotonia dan vasocongestion, Anda mungkin tidak dapat mengalami gairah seksual dan orgasme.

Jika Anda memiliki sebuah penyakit atau penyakit yang secara langsung mempengaruhi sistem peredaran, syaraf-syaraf, atau sistem otot, Anda bisa mengalami pelemahan orgasmik. Untuk itu adalah baiknya Anda segera mengunjungi dokter dan memeriksakan gangguan aliran darah, otot atau saraf. [L1]

%d bloggers like this: